E-Commerce adalah Pembelian dan Penjualan Secara Elektronik, Berikut Selengkapnya

E-Commerce adalah Pembelian dan Penjualan Secara Elektronik, Berikut Selengkapnya

 Kini sangat lumrah ketika seseorang membeli barang secara online, bukan karena barang tersebut hanya bisa didapat di toko online. Namun berbagai alasan, seperti tidak punya waktu untuk membeli berbagai kebutuhan bulanan di swalayan atau karena banyak potongan harga.

Hal tersebut juga terus menuntut para penjual kini setidaknya memiliki dua toko yaitu offline dan online, dan aktif bermain sosial media untuk melihat tren minat para konsumen.

Perdagangan elektronik atau e-niaga (terkadang ditulis sebagai e-commerce) adalah model bisnis yang memungkinkan perusahaan dan individu membeli dan menjual barang melalui internet.

E-niaga, yang dapat dilakukan melalui komputer, tablet, atau ponsel cerdas dapat dianggap sebagai versi digital dari belanja katalog pesanan melalui pos. Hampir setiap produk dan layanan yang dapat dibayangkan tersedia melalui transaksi e-commerce, termasuk buku, musik, tiket pesawat, dan layanan keuangan seperti investasi saham dan perbankan online. 

BACA JUGA: Pengertian E-Commerce dan Contohnya     

Apa itu e-commerce?

E-commerce adalah pembelian dan penjualan barang serta jasa, atau pengiriman dana atau data, melalui jaringan elektronik, terutama internet. Transaksi bisnis ini terjadi baik sebagai bisnis-ke-bisnis (B2B), bisnis-ke-konsumen (B2C), konsumen-ke-konsumen atau konsumen-ke-bisnis. Istilah e-commerce dan e-bisnis sering digunakan secara bergantian.

Istilah e-tail terkadang juga digunakan untuk merujuk pada proses transaksional untuk belanja online.

Dalam dekade terakhir, penggunaan platform e-commerce yang meluas seperti Amazon dan eBay telah berkontribusi pada pertumbuhan besar dalam ritel online. Pada tahun 2007, e-commerce menyumbang 5,1% dari total penjualan ritel; pada 2019, e-commerce mencapai 16,0%.

Jenis-Jenis e-commerce

Berikut dilansir dari Tech Target jenis-jenis e-commerce:

Bisnis-ke-bisnis (B2B) e-commerce mengacu pada pertukaran produk elektronik, layanan atau informasi antara bisnis daripada antara bisnis dan konsumen. Contohnya termasuk direktori online dan situs pertukaran produk dan pasokan yang memungkinkan bisnis untuk mencari produk, layanan dan informasi serta untuk memulai transaksi melalui antarmuka e-procurement.

Pada tahun 2017, Forrester Research memperkirakan bahwa pasar e-commerce B2B akan mencapai $ 1,1 triliun di AS pada tahun 2021, menyumbang 13% dari semua penjualan B2B di negara tersebut.

Business-to-consumer (B2C) adalah bagian ritel dari e-commerce di internet. Ini adalah saat bisnis menjual produk, layanan, atau informasi langsung ke konsumen. Istilah ini populer selama dot-com boom pada akhir 1990-an, ketika pengecer dan penjual barang daring adalah hal baru.

Saat ini, ada banyak toko dan mal virtual di internet yang menjual semua jenis barang konsumsi. Contoh paling terkenal dari situs-situs ini adalah Amazon, yang mendominasi pasar B2C.

Consumer-to-consumer (C2C) adalah jenis e-commerce di mana konsumen memperdagangkan produk, layanan, dan informasi satu sama lain secara online. Transaksi ini umumnya dilakukan melalui pihak ketiga yang menyediakan platform online tempat transaksi dilakukan.

Lelang online dan iklan baris adalah dua contoh platform C2C, dengan eBay dan Craigslist menjadi dua yang paling populer dari platform ini. Karena eBay adalah bisnis, bentuk e-commerce ini juga bisa disebut C2B2C - konsumen-ke-bisnis-ke-konsumen.

Consumer-to-business (C2B) adalah jenis e-commerce di mana konsumen membuat produk dan layanan mereka tersedia secara online untuk ditawar dan dibeli oleh perusahaan. Ini adalah kebalikan dari model perdagangan tradisional B2C.

Contoh populer dari platform C2B adalah pasar yang menjual foto, gambar, media, dan elemen desain bebas royalti, seperti iStock. Contoh lain adalah papan pekerjaan.

Bisnis-ke-administrasi (B2A) mengacu pada transaksi yang dilakukan secara online antara perusahaan dan administrasi publik atau badan pemerintah. Banyak cabang pemerintah bergantung pada layanan elektronik atau produk dengan satu atau lain cara, terutama dalam hal dokumen hukum, register, jaminan sosial, fiskal, dan pekerjaan. Bisnis dapat memasok ini secara elektronik. 

Layanan B2A telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir karena investasi telah dilakukan dalam kapabilitas e-government.

Konsumen-ke-administrasi (C2A) mengacu pada transaksi yang dilakukan secara online antara konsumen individu dan administrasi publik atau badan pemerintah. Pemerintah jarang membeli produk atau layanan dari warga negara, tetapi individu sering menggunakan alat elektronik di bidang berikut:

  • Pendidikan: menyebarkan informasi, pembelajaran jarak jauh / kuliah online, dll.
  • Jaminan sosial: mendistribusikan informasi, melakukan pembayaran, dll.
  • Pajak: mengajukan pengembalian pajak, melakukan pembayaran, dll.
  • Kesehatan: membuat janji temu, memberikan informasi tentang penyakit, melakukan pembayaran layanan kesehatan, dll.

Kelebihan dan Kekurangan e-commerce

Kelebihan E-Commerce

  • E-commerce memberi penjual jangkauan global. Mereka menghilangkan penghalang tempat ( geografi ). Kini penjual dan pembeli bisa bertemu di dunia maya, tanpa terhalang lokasi.
  • Perdagangan elektronik secara substansial akan menurunkan biaya transaksi. Ini menghilangkan banyak biaya tetap untuk memelihara toko batu bata dan mortir. Ini memungkinkan perusahaan untuk menikmati margin keuntungan yang jauh lebih tinggi.
  • Ini menyediakan pengiriman barang cepat dengan sedikit usaha di pihak pelanggan. Keluhan pelanggan juga ditangani dengan cepat. Ini juga menghemat waktu, tenaga dan tenaga bagi konsumen dan perusahaan.
  • Satu keuntungan besar lainnya adalah kemudahan yang ditawarkannya. Seorang pelanggan dapat berbelanja 24 × 7. Situs web berfungsi setiap saat, tidak memiliki jam kerja seperti toko.
  • Perdagangan elektronik juga memungkinkan pelanggan dan bisnis untuk berhubungan secara langsung, tanpa perantara. Ini memungkinkan komunikasi dan transaksi yang cepat. Ini juga memberi sentuhan pribadi yang berharga.

BACA JUGA: Platform e-commerce laris manis selama pandemi Covid-19     

Kekurangan E-Commerce

  • Biaya awal portal e-niaga sangat tinggi. Pengaturan perangkat keras dan perangkat lunak, biaya pelatihan karyawan, pemeliharaan dan pemeliharaan yang konstan semuanya cukup mahal.
  • Meskipun mungkin tampak seperti hal yang pasti, e-commerce industri memiliki risiko kegagalan yang tinggi. Banyak perusahaan yang mengendarai gelombang dot-com pada tahun 2000-an telah gagal total. Risiko kegagalan yang tinggi tetap ada hingga hari ini.
  • Terkadang, e-commerce bisa terasa impersonal. Jadi tidak ada kehangatan hubungan interpersonal yang penting bagi banyak merek dan produk. Kurangnya sentuhan pribadi ini dapat menjadi kerugian bagi banyak jenis layanan dan produk seperti desain interior atau bisnis perhiasan.
  • Keamanan adalah bidang perhatian lainnya. Baru-baru ini, kami telah menyaksikan banyak pelanggaran keamanan di mana informasi pelanggan dicuri. Pencurian kartu kredit, pencurian identitas dll tetap menjadi perhatian besar pelanggan.
  • Lalu ada juga masalah pemenuhan. Bahkan setelah pesanan dilakukan, mungkin ada masalah dengan pengiriman, pengiriman, campur aduk, dll. Hal ini membuat pelanggan tidak senang dan tidak puas.

Sumber: https://www.merdeka.com/sumut/e-commerce-adalah-pembelian-dan-penjualan-secara-elektronik-berikut-selengkapnya-kln.html

 
Share